Ryan, sahabat lama yang masih “brengsek” sampe sekarang

Posted: December 28, 2011 in Begadang

lagi asik ngelamun sambil liat tv tadinya, tiba ada message masuk dan aku kaget banget karena ada Ryan yang menyapa dan sebenarnya uda males duluan karena biasanya kita saling cela dan kebetulan aku lagi gak mood untuk cela-celaan, lagian klo ada bahan pasti kalah terus sama dia.

oh iya, Ryan itu kakak angkatanku di kampus. bedanya 2 tahun malah tapi kita uda temenan lama, kalo gak salah waktu masih sama-sama di HMJ (Himpunan Mahasiswa Jurusan) Ilmu Komunikasi. orangnya asik, kliatan dari gayanya yang botak, kacamata, dan rajin topian tapi klo ketawa buat orang pengen mukulin dia. :))

jadi tadi dia memulai sapaan dengan ucapan salam dan itu tidak seperti biasanya, terus disambung “ini beneran lho” :))

yauda chat kita berlanjut sampe akhirnya kita cerita apa yang terjadi sama badan kita sekarang ini, dia kerja dimana aja dan dia juga tanya aktivitasku sekarang ini. oh iya, ryan ini termasuk “bandit” juga otaknya dan saya cukup tau dia gimana karena saya juga banyak belajar dari dia.

dia cerita gimana pengalaman kerjanya selama ini dan yang buat saya menarik dari cerita kita tadi adalah waktu dia cerita tenatang pesan dari bapaknya, “bokap gw bilang, jangan takut apa yang orang bilang sekarang ke lo tapi lo tunjukin ke orang lain apa yang terjadi ke lo 10 tahun ke depan dan gw yakin lo bisa dari mereka” terus aku bilang, “itu bokap lo atau temen? asik banget pake lo gw?” eh dia bilang itu bokapnya dan emang uda di biasain dari muda ngomong begitu. asik banget ya punya bapak yang kayak temen gitu. 😀

Ryan termasuk salah satu orang yang dulu pengen mukulin aku karena jaman kita di HMJ emang saya tengil dan mukanya ngajak ribut (sampe sekrang sih), tapi itu emang aku dan aku gak mau sama kayak orang lain. aku punya cara hidup dan punya jalan hidup sendiri. yang tau isi kepalaku cuma aku dan Tuhan yang nyiptain kepala dan isi kepalaku. :O

oh iya, dari obrolan tadi ada satu lagi yang nyangkut di kapala saya dari omongan dia tadi “makanya gw bilang si hidup boleh aja pake rencana, tapi ngejalaninnya spontan aja” ini point penting dalam obrolan tadi. dan saya kagum dengan “kenakalan” otaknya yang tidak berubah dari jaman kuliah sampe sekarang ini.

jujur setelah obrolan tadi, aku makin tau apa yang harus lakukan dan sedikit memperjelas arah jalanku. makasih Ryan…

sampekan salamku ke Frey dan Arya, aku pasti bakal kangen kalian semua untuk ngobrol bareng dan nostalgia jaman kita main dulu di semarang. :”>

*mendadak terharu dan kangen temen2 lama yang uda gak di semarang 😦

Advertisements
Comments
  1. Jauhari says:

    Ini semacam Curhat Berbasis Komunitas? #eaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s