Haaalllooooo….

wah ini postingan saya berikutnya setelah lama gak nulis, ini saya nulis sambil jalan pulang ke semarang minjem laptop dan koneksi temen saya Tia Chasmani. sambil dia nyetir tapi saya asik terus ngetwit terus di sebelahnya sambil sesekali bantuin navigasi di perjalanan.

ya perjalanan ini banyak cerita lah, karena saya juga di Jogja juga uda seminggu dan Tia juga uda seminggu. hmmm….. keknya sih temen saya lagi seneng banget, itu ketauan dari playlist di mobil yang gak awut-awutan kayak kemaren dan juga wajahnya yang terlihat sumringah. sedangkan saya? ya saya masih seperti kemaren, main sama temen-temen Pamityang2an, rame sih dan mreka uda seperti kluarga baru saya di Jogja selain temen-temen #Jamaah.

Saya buat nulis ini di dalem mobil sambil melihat hujan deras diluar sana dan pastinya dengan playlist baru kesukaan saya dari TULUS. ahahaha…. playlist di player mobil beda saya yang di laptop soalnya, maklum selera musik berbeda dan untungnya jodoh kita juga berbeda.

 

 

Jagoan Kecil dan Teh Bendera

Posted: April 26, 2012 in bebas
Tags: ,

Lama gak update blog ini padahal sebenarnya kangen juga beronaniotak. Bingung cerita mau mulai dari mana tapi yang saya tau sekarang ini saya cuma pengen tersenyum tiap hari dengan masalah yang ada.
Marah-marah juga gak bakal selesain masalah saya, diem trus apa lagi. Senyum, berfikir santai dan trus mencari solusi kliatannya itu yang terbaik untuk saya saat ini. Oh iya, sebentar lagi jagoan kecilku di medan bakal punya adek baru dan itu kabar gembira untuk tinggal nanti pusing lagi mau cari namanya kayak lahiran jagoan kecilku tahun kemaren. Jagoan kecilku sekarang uda bisa lari-lari dan trus gangguin bapakku di klinik, nanti kalo aku pulang ke medan uda gak usa lagi harus nungguin dia main habis subuh tapi ajak dia jalan aja sekalian keliling kampung naik sepeda.
Ngomongin kampung dan jagoan kecil jadi inget rumah danku seisinya, mamak, bapak, adek dan kamar yang nyaman disana. Belum lagi teh cap bendera panas di dapur, jajan pasar di meja dan soto medan buatan mamak pastinya.
Yah semoga tahun ini bisa pulang, kalo gak dalam waktu dekat ya lebaran. 😀

Posted from WordPress for Android Pake Koneksinya Telkomsel

Sering liat kan klo di Twitter ada yang bawel, bawel banget, doyan kultwit, nyinyirin yang lagi kultwit, nyamber gak penting. Ya itu masih sebagian aja sih dari kehidupan twitter yang belakangan makin berasa gimana ya aku juga bingung.
Barusan saya melakukan hitungan sampe 212 di twitter dan itu hanya angka. Banyak tanggepan mulai dari yang mention langsung atau nomention, sekali lagi itulah kehidupan twitter yang kadang banyak orang sok tau. Sok tau urusan orang lain padahal cuma temenan di twitter tapi belum pernah ketemu dan ngobrol langsung, sok ngerasa nyaman padahal karena pengen di baca aja twitnya sama yang lainnya.
Banyak yang unfollow waktu saya twit angka tadi dan rata-rata ngomong semua klo mau unfollow.(agak sopan sih) ada juga yang mute bilang.
Coba kita perhatikan dan liat twit sendiri seberapa bawel dan nyinyir kita? Kenapa kita gak bisa terima kalo orang yang nyinyir ke kita, gak terima trus cari temen untuk belain kita dan pastinya yang banyak follower yang akan menang, tapi yang nyamber itu tau akar masalahnya apa? Aku rasa GAK…!!! Mreka hanya ikut-ikutan dan ngeramein aja untuk lucu-lucuan. Twitter terlalu sempit untuk dijadikan media “ribut” antar orang.
Saya harap sih, klo gak terima sama kebawelan orang di twitter coba dibalik cara berfikirnya dan kalo gak seneng mending tinggalin aja gak usah di ikutin lagi.
Bahkan tadi dari twit angka saya tadi ada yang bertaruh… ahahaha… ada-ada aja kan? Ya ini lah twitter, khususnya di indonesia sih aku rasa, banyak orang terlalu serius bawa kehidupan nyata ke timeline dan kehidupan di timeline di ceritain ulang di real life. :O

Posted from WordPress for Android Pake Koneksinya Telkomsel

lagi asik ngelamun sambil liat tv tadinya, tiba ada message masuk dan aku kaget banget karena ada Ryan yang menyapa dan sebenarnya uda males duluan karena biasanya kita saling cela dan kebetulan aku lagi gak mood untuk cela-celaan, lagian klo ada bahan pasti kalah terus sama dia.

oh iya, Ryan itu kakak angkatanku di kampus. bedanya 2 tahun malah tapi kita uda temenan lama, kalo gak salah waktu masih sama-sama di HMJ (Himpunan Mahasiswa Jurusan) Ilmu Komunikasi. orangnya asik, kliatan dari gayanya yang botak, kacamata, dan rajin topian tapi klo ketawa buat orang pengen mukulin dia. :))

jadi tadi dia memulai sapaan dengan ucapan salam dan itu tidak seperti biasanya, terus disambung “ini beneran lho” :))

yauda chat kita berlanjut sampe akhirnya kita cerita apa yang terjadi sama badan kita sekarang ini, dia kerja dimana aja dan dia juga tanya aktivitasku sekarang ini. oh iya, ryan ini termasuk “bandit” juga otaknya dan saya cukup tau dia gimana karena saya juga banyak belajar dari dia.

dia cerita gimana pengalaman kerjanya selama ini dan yang buat saya menarik dari cerita kita tadi adalah waktu dia cerita tenatang pesan dari bapaknya, “bokap gw bilang, jangan takut apa yang orang bilang sekarang ke lo tapi lo tunjukin ke orang lain apa yang terjadi ke lo 10 tahun ke depan dan gw yakin lo bisa dari mereka” terus aku bilang, “itu bokap lo atau temen? asik banget pake lo gw?” eh dia bilang itu bokapnya dan emang uda di biasain dari muda ngomong begitu. asik banget ya punya bapak yang kayak temen gitu. 😀

Ryan termasuk salah satu orang yang dulu pengen mukulin aku karena jaman kita di HMJ emang saya tengil dan mukanya ngajak ribut (sampe sekrang sih), tapi itu emang aku dan aku gak mau sama kayak orang lain. aku punya cara hidup dan punya jalan hidup sendiri. yang tau isi kepalaku cuma aku dan Tuhan yang nyiptain kepala dan isi kepalaku. :O

oh iya, dari obrolan tadi ada satu lagi yang nyangkut di kapala saya dari omongan dia tadi “makanya gw bilang si hidup boleh aja pake rencana, tapi ngejalaninnya spontan aja” ini point penting dalam obrolan tadi. dan saya kagum dengan “kenakalan” otaknya yang tidak berubah dari jaman kuliah sampe sekarang ini.

jujur setelah obrolan tadi, aku makin tau apa yang harus lakukan dan sedikit memperjelas arah jalanku. makasih Ryan…

sampekan salamku ke Frey dan Arya, aku pasti bakal kangen kalian semua untuk ngobrol bareng dan nostalgia jaman kita main dulu di semarang. :”>

*mendadak terharu dan kangen temen2 lama yang uda gak di semarang 😦

Kira-kira seperti itulah gambaran saya dini hari ini. Otakku mengajakku bermain terlalu jauh dan aku di tinggal di tempat yang aku gak tau itu dimana, terkadang otak suka gak bertanggung jawab klo uda ngajak main jauh-jauh.
Padahal aku sebenarnya capek lho di ajak main terus sama otak tapi aku juga gak bisa nolak kalo dia ngajak main dan seakan aku cuma bisa pasrah sambil bilang, “aku bisa apa? Aku gak bisa apa-apa kalo otak uda ngajak aku main”.
Aku cuma bisa berharap otakku bisa sedikit pengertian kalo sebenarnya aku juga masih punya kewajiban dan bukan hanya untuk nemenin dia main terus walaupun kadang otak ngajak ke tempat yang penuh tantangan dan selalu memberikan pilihan, “mau main atau selesaikan kewajiban tapi kita gak temenan”. Bagiku itu pilihan yang sulit terlebih lagi hidupku gak semudah yang (Mario Teguh) orang bayangkan.
Banyak orang bilang, “selesaikan kewajiban dan setelah itu silahkan bermain bebas sesuka hati”, tapi apakah mereka tahu kalo aku juga susah menolak ajakan main dari otakku ini?
Aku hanya berdoa, berusaha dan berharap semoga kedua orang tuaku bisa menemukanku di tempat yang aku sendiri gak tau itu tempat apa karena otak gak pernah memberi tahuku dan setiap aku tanya, “ini tempat apa?” otak selalu menjawab, “udah ikuti aja, pokoknya nanti pasti ujungnya nikmat”.

Jogja, 20 Desember 2011 (01:39) disaat ulang tahun adekku yang ke 24.

tadi sebelum tidur, tepatnya setelah subuh waktu iseng baca portal digital. ada yang menarik perhatian saya yaitu tentang Psychology Of Social Commerce yang isinya adalah apa yang harus dilakukan user sampe dengan tahap pembelian atau action.

jaman saya kuliah semester awal dulu (ya sekarang masih kuliah sih) sering membahas secara teori tentang konsep AIDA (Awarness Interest Desire and Action). bagaimana audience mulai di perkenalkan oleh sebuah produk sampe dengan tahap pengambilan keputusan pembelian. tapi itu hanya sebuah teori pemasaran yang nantinya juga pasti akan berkembang, ternyata benar juga. setelah lama gak baca teori itu dan sampe akhirnya saya melihat realita sekrang ini, ternyata teori itu emang harus ada tambahan menurut saya. mungkin +R (Recommendation) terlebih lagi di era digital (web 2.0) yang nantinya akan berkembang lagi menjadi web 3.0 .

nah, jadi kan gini. yang ingin saya share adalah tentang psikologi sosial dari online  user ketika mereka membuat keputusan pembelian. sebenarnya beberapa tahun lalu cara seperti ini dan datanya harus sudah ada yang lebih mengarah pada #Insight, klo uda dapet #Insight saya rasa akan banyak kemudahan dan tidak menerka-nerka apa yang menyebabkan audience melakukan pembelian (action).

  • Social Proof: 81% of customers reach out to friends and family members on social networking sites for advice before purchasing products
  • Authority77% of online shoppers use reviews to make purchase decisions
  • Scarcity77% of people like getting exclusive offers that they can redeem via Facebook. We assign more value to products that are less available
  • Like50% of shoppers have made a purchase based on the recommendation of the people they follow(and like) on social networks. We follow those we like and do the things they do
  • Consistency: Purchases made from the brands we trust reinforce our future shopping patterns
  • Reciprocity: We have an innate desire to repay favors in order to maintain social fairness, whether those favors are invited or not

nah, dari data diatas saya rasa bisa di pikirkan bersama terutama untuk temen-temen yang sekarang “bermain” di digital. oh iya, ternyata AIDA itu klo +R jadinya AISAS ding (Awarness Interest Search Action and Share). pernah ikut workshop ini soalnya beberapa tahun lalu.

*kalo tulisannya berantakan ya mending kita share aja lagi.. :))

data di atas saya ambil dari tabjuice.com

apa bedanya saya dengan begobet…???

Posted: December 14, 2011 in Begadang
Tags:

ahahahaha…. *ketawa dulu sebelum lanjutin isinya…

iya apa bedanya saya dengan begobet? sama-sama hidup di twitter, sama-sama update status dan sama-sama bales klo ada yang mention di twitter. terus? apa bedanya saya dengan begobet?

mari kita cari perbedaannya?

– kalo saya update twitter secara manual dan jarang bahkan hampir gak pernah pake BOT, klo begobet pake BOT tapi agak canggihan dikit dan bahkan bisa mikir dan bisa di ajak ngobrol sama pengguna twitter lainnya.

– kalo saya seneng di bayar pake Es Teh dan sebungkus sampoerna mild tapi klo begobet berharga ratusan juta oh ternyata uda naik sekarang jadi 1 miliar lebih dikit. iya sih saya emang murahan… #kusut

yang mungkin bisa di bedakan antara saya dengan begobet cuma itu sih, bahkan kadang saya malu harga saya masih murahan terlebih lagi belum lulus kuliah (mendadak curhat). paling mahal juga saya di bayar makan di restoran harga ratusan ribu, ya kali ada yang mau bayari saya makan terus ada yang ngajak tidur bareng (maaf tidak terima tidur dengan pria ya)… #mureeee

mari kita lanjut begadang lagi di twitter… :O

salam #OnaniOtak